WARTAWAN PADANG

Hal ihwal tentang Sumatra Barat

MENGATROL MARTABAT MELAYU


  • BELAJAR DARI MALAYSIA
    Cara Dr.M Mengatrol Martabat Melayu

    The Malay Dilemma! seru Dr.M pada masa pasca kerusuhan rasial terburuk di negeri semenanjung itu tahun 1969.

Dr.M, adalah panggilan paling mashur bagi pemimpin Malaysia Mahathir Mohammad. Suaranya yang lantang mendebat Barat, membuat ia juga terkenal sebagai Soekarno Kecil.
The Malay Dilemma, adalah pikiran Mahathir tentang kondisi Malaysia diantara tiga ras besar, Melayu, China dan India. Ada yang senjang, baik secara ekonomi, politik maupun pembagian kue nasional diantara ketiganya. Sehingga menimbulkan dilema, bahkan permusuhan antarras dipicu oleh kesenjangan itu. Mahathir melihat ini amat kontraproduktif bagi perkembangan Malaysia. Ini perlu diatasi. “Selekasnya!” kata Mahathir. Belakangan pemikiran dituangkan dalam bentuk buku dengan judul yang sama.
Dalam dilema Melayu itu, amat terasa puak Melayu jauh tertingal di belakang. Sebagaimana halnya di Indonesia, ras Melayu lebih banyak berada di pinggiran. Sementara dua puak lainnya China dan India memegang kue ekonomi lebih besar dan berada di pusat kekuasaan secara lebih dominan.
Sejak kemerdekaan pada 1957, kondisi ketidakberimbangan ini terus mengisi alam kemerdekaan Malaysia. Dilema muncul ketika puak Melayu harus memilih: menjadi puak kelas dua di tengah kemayoritasannya atau menjadi penerima ‘belas kasihan’ negara atas jerih payah dua puak yang lain?
Pemerintah berkuasa (Barisan Nasional dengan dominasi UMNO) memberikan ketegasan: harus ada upaya mengangkat derajat Melayu sekelas China dan India. Sejak itu ketidakmerataan sosial dan ekonomi (beasiswa, kepemilikan tanah dan perbandingan antarsuku di pemerintahan) dijadikan prioritas untuk diatasi.
Kebijakan Ekonomi Baru (New Economic Policy-NEP) merupakan kerangka acuan mengangkat harkat Melayu itu. Sejak Tunku Abdurrahman Putra, Tun Razak, Husein Onn sampai Mahathir NEP terus digulir dan diperbaiki sepanjang tahun.
Ketertinggalan Melayu perlahan tapi pasti akhirnya teratasi. Kini ketiga ras itu sudah berdiri sejajar. “Apapun, proteksi pemerintah harus diberikan untuk mempercepat persamaan ras itu,” kata Mahathir ketika menerima Doktor Honoris Causa dari Universitas Padjadjaran Bandung belum lama ini.
Hingga tahun 80an kesungguh-sungguhan Malaysia menenteramkan rakyat untuk bebas dari cemburu antaretnis yang kontraproduktif mencapai hasil. Malaysia tumbuh menjadi sebenar-benar Malaysia. Satu dari lima macan Asia (sebutan untuk negara-negara maju di Asia) adalah Malaysia.
Sebuah bekas koloni Inggris yang tadinya mengandalkan ekspor timah dan getah kini benar-benar menjadi negeri industri (bahkan) sudah berbasis Iptek.
Tidak asal bercakap, lihatlah apa yang disebut dengan Malaysia Multimedia Super Corridor (MSC), keanggunan bandar baru Putrajaya, Genting Highland, KL Tower atau Twin Tower, industri mobil Proton dan entah apa lagi. Semua menunjukkan hasil dari sebuah kesungguh-sungguhan sebuah bangsa membangun negerinya. Lalu sejumlah pelabur (investor) mulai merentang sayap ke negeri jiran. Ke Indonesia, termasuk juga ke Sumatra Barat. Keahlian mereka mengolah sawit terus dikembangkan di Indonesia.
Tadinya dalam rentang dua dekade yang silam, banyak mahasiswa Malaysia belajar ke Indonesia berkat ribuan beasiswa yang disediakan oleh negara. Tapi belakangan, orang Indonesia lah yang berjubel menuntut ilmu di Malaysia.
Ekspor Malaysia sentiasa menunjukkan perkembangan yang positif. Pertumbuhan antara tahun 1990-1997 melebihi 7%. Ini adalah disebabkan Malaysia merupakan sebuah negara yang semakin beralih kepada sebuah negara perindustrian.Investasi asing digalakkan, terutama industri elektronika maupun semikonduktor. Lihatlah, betapa Malaysia amat serius menggalakkan kawasan industri. Di Seberang Prai misalnya dibuat zona perdagangan bebas. Investasi dijuluk juga dengan cara memberikan peniadaan pajak untuk waktu-waktu tertentu. Namun pada kurun waktu 1997-1998 nasib Malaysia hampir sama seperti sejumlah negara-negara Asia Timur. Guncangan Soros, membikin geger ekonomi Asia. Bursa saham Kuala Lumpur ikut jatuh sampai separuhnya. Para investor asing mulai menarik modal mereka.
Akibat ikut dari kondisi ini, investor menahan diri, pemilik uang lokal lebih suka menyimpan uangnya di bank lantaran bunga tinggi. Sejumlah megaproyek yang sedang digarap Malaysia ketika itu terhenti seperti pembangunan Jalan Raya Genting-Cameron-Fraser. Lalu juga sempat terhenti Bandara Wilayah Utara, Fase II Putrajaya dan sejumlah proyek lainnya. Banyak korporasi Malaysia bertumbangan, PHK terjadi di mana-mana. Angka pengangguran meningkat tajam.
Dr.M, lalu memutar otak. Selain terus menerus bersuara lantang melakukan resistensi atas kebijakan AS dan Barat, Mahathir membuat kebijakan baru. Upaya perbelanjaan digalakkan, suku bunga bank diturunkan. Hasilnya dalam tempo tidak terlalu lama krisis pun berlalu.
Malaysia terus mengepak sayap lalu meletakkan titik berat masa depannya pada sektor industri dengan ciri khas berteknologi tinggi. Berbagai perusahaan BUMN ‘dipaksa’ bekerjasama dengan raksasa-raksasa industri di Korea maupun Jepang. Apa yang kemudian dikenal dengan HICOM (Heavy Industries Corporation of Malaysia) adalah buah dari upaya itu.
Pemerintah kemudian mendorong terciptanya swastanisasi di berbagai bidang. “Tapi pemerintah tetap ada di dalamnya,” kata Mahathir saat menggelontorkan izin untuk swastanisasi itu. Pemerintah mengambil peran sebagai jasa pelayanan pendukung. Sedangkan untuk urusan komersial diperankan oleh perusahaan nasional tadi.
Disamping membangun yang besar-besar, usaha kecil dan menengah juga ditaburi modal dan terus didorong untuk tumbuh dan berkembang mengitari industri-industri besar. Miliaran ringgit digelontorkan bagi usaha-usaha kecil bumiputra. Akses mereka ke lembaga permodalan, ke dunia Iptek, Tekonolo Informasi dan pasar ditingkatkan oleh pemerintah.
Maka sepuluh tahun sejak Mahathir jadi PM, ditetapkanlah visi Malaysia yang jauh ke depan. Dikenal dengan Visi 2020. Dalam visi ini digambarkan apa dan bagaimana Malaysia pada tahun 2020, saat ekonomi pasar bebas benar-benar bergulir.
Yang terang Malaysia sudah menikmati buah tangan Mahathir itu. Saat ini income/kapita Malaysia mencapai11.160 dolar (2005), dengan Pendapatan Domestik Bruto sebesar 290 miliar dolar. Malaysia dengan senyum berada di peringkat ke-33 dunia.(eko yanche edrie)

Iklan

Mei 5, 2006 - Posted by | melayu

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: